Beranda News Warga Kabat Meminta Jembatan Maut Diperlebar

Warga Kabat Meminta Jembatan Maut Diperlebar

1302
0
Foto : Inilah jembatan maut yang berada di Desa Dadapan, Kecamatan Kabat yang sering memakan korban jiwa.

Kabat – Menyusul banyaknya insiden kecelakaan di jembatan Desa Dadapan, Kecamatan Kabat, masyarakat setempat meminta kepada pemerintah agar jembatan tersebut segera dilebarkan.

Informasi yang diperoleh radiobintangtenggara dari beberapa warga sekitar, jembatan yang terletak tepat di utara istana gandrung itu terkenal dengan sebutan jembatan maut. Pasalnya, di lokasi itu sering terjadi kecelakaan bahkan sampai memakan korban jiwa. “Sering sekali disini (jembatan) ada kecelakaan” kata Mursalin, 49, warga setempat. Selasa (19/4)

Jembatan yang ukuranya tidak lebih dari 5 meter tersebut, juga dirasa para pengguna jalan sangat sempit. Jika tidak waspada dan berhati – hati dalam berkendara, pagar pembatas jembatan tersebut bisa tertabrak. “Kalau nggak segera diperlebar sangat bahaya sekali, apalagi dari arah utara” keluh Agung, salah seorang pengendara yang setiap hari melintasi jembatan itu.

Kondisi ini tentunya sangat berbahaya, mengingat jembatan tersebut adalah satu – satunya jalur untuk menuju Kota Banyuwangi yang sekaligus merupakan jalur Provinsi.

Warga berharap kepada Pemkab Banyuwangi dalam hal ini Dinas PU agar jembatan tersebut segera diperlebar. Sehingga, tidak membahayakan para pengguna jalan dan kembali memakan korban.

Sementara itu Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang (BMCKTR) Banyuwangi, Ir Mujiono saat dihubungi radiobintangtenggara melalui telepon selulernya belum dapat memberikan keterangan terkait rencana perbaikan jembatan yang berada di Desa Dadapan, Kecamatan Kabat tersebut.

Reporter : Rizki Restiawan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here