Pemkab Banyuwangi Kucurkan Hibah Pendidikan Rp 18,3 M

BINTANG TENGGARA – Sepanjang tahun 2023, Pemkab Banyuwangi menyalurkan bantuan hibah untuk pendidikan sebesar Rp. 18,3 milyar. Anggaran tersebut disalurkan pada 5.367 penerima yang diperuntukkan untuk insentif guru swasta, serta beasiswa pendidikan mulai SD hingga mahasiswa.

“Ini adalah salah satu ikhtiar meningkatkan kualitas pendidikan di Banyuwangi. Tantangan ke depan semakin berat, khususnya terkait penyiapan SDM. Bantuan ini menjadi support system untuk meraih bekal itu, sehingga SDM kita punya peluang lebih besar untuk maju dimanapun mereka berada,” kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani saat menyerahkan hibah secara simbolis kepada sejumlah perwakilan penerima di Pendopo Sabha Swagata, Jumat (29/12/2023).

“Bagi kami memajukan daerah bukan hanya membangun infrastruktur tapi juga meningkatkan kualitas SDM agar memiliki daya saing dan kompetensi unggul,” imbuhnya.  

Sepanjang 2023, pemkab telah menyalurkan bantuan penyelenggaraan pendidikan diniyah dan guru swasta kepada 1.797 guru; bansos guru TK-SMP non PNS untuk 270 guru.

“Semoga ini bisa memotivasi para guru untuk tetap bisa memberikan yang terbaik bagi siswa. Kami juga titip kepada guru untuk terus menanamkan akhlak dan karater yang baik kepada siswa. Ke depan, tidak hanya butuh SDM yabg ber-skill, namun karakter yang kuat juga berperan untuk membangun bangsa ini,” kata Ipuk.

Ipuk juga menyebut bahwa pemkab telah menyalurkan bantuan kepada mahasiswa dan pelajar, mulai tingkat PAUD hingga SMA sederajat. Yakni berupa beasiswa, biaya hidup, uang saku, serta uang transport.

“Hibah juga diberikan kepada pelajar maupun mahasiswa yang rentan tidak bisa melanjutkan pendidikannya. Dengan berbagai program afirmatif ini, kami berharap kualitas SDM Banyuwangi terus meningkat,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Bupati Ipuk kembali menegaskan bahwa bantuan hibah ini tidak ada potongan. “Jika nanti ada potongan kepada penerimanya, silahkan laporkan kepada kami. Nanti akan kami tindaklanjuti,” tegasnya.

Selain hibah bantuan tersebut, setiap tahun Pemkab Banyuwangi juga menyalurkan insentif kepada 4.676 tenaga pendidik non PNS senilai Rp 53,169 miliar.

Kepala Dinas Pendidikan Banyuwangi, Suratno, menjelaskan total hibah bansos untuk pendidikan yang disalurkan Pemkab Banyuwangi tahun ini sebesar Rp18,3 miliar yang disalurkan kepada 5.367 penerima. Selain kepada guru, hibah bansos juga diberikan mahasiswa dalam bentuk beasiswa Banyuwangi Cerdas yang diterimakan kepada 542 mahasiswa.è

“Selain kepada mahasiswa kami juga memberikan beasiswa kepada siswa sekolah SD – SMA lewat program beasiswa Garda Ampuh. Beasiswa ini diberikan kepada anak yang rentan putus sekolah karena terkendala biaya. Sasarannya 815 siswa SD- SMA dengan anggaran hampir Rp 2 miliar,” jelas Suratno.

Selain itu, pemkab juga telah menyalurkan program bantuan biaya hidup kepada 757 siswa SD – SMA yang terkendala masalah ekonomi.

“Kami juga ada program pemberian uang saku dan uang transport yang masing-masing diberikan kepada 593 siswa. Rinciannya untuk SD mendapatkan uang saku ditambah transportasi sebesar Rp 10.000/hari, SMP Rp 15.000/hari dan SMA Rp. 20.000/hari,” kata dia.

Berbagai program dirancang untuk membantu anak usia sekolah bisa terus bersekolah. Di antaranya, program Siswa Asuh Sebaya (SAS) dimana siswa yang mampu menyisihkan uang sakunya untuk siswa yang kurang mampu. ”Dengan serangkaian upaya itu, pemkab berharap kasus putus sekolah dan permasalahan pendidikan lainnya dapat ditekan dan dientaskan dengan baik,” pungkasnya.*** 

About Willy Latuheru

Check Also

Setelah Memastikan Orang Tua Bayi, Pihak Puskesmas Licin Sudah Serahkan Bayi ke Keluarga

BINTANG TENGGARA – Peristiwa penemuan bayi perempuan di Desa Pakel, Kecamatan Licin, pada Sabtu, 30 …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *