Banyuwangi

Jelang Idul Adha, Banyuwangi Pastikan Hewan Ternak Aman

Petugas Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi memastikan, kondisi hewan ternak di Banyuwangi sehat. (Foto. Istimewa)

Petugas Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi memastikan, kondisi hewan ternak di Banyuwangi sehat.

Radiobintangtenggara.com, BANYUWANGI – Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi memastikan, stok hewan ternak menjelang hari raya Idul Adha dalam kondisi aman. Untuk tetap aman, dinas pun melakukan proteksi dengan melarang adanya sapi dari luar kota Banyuwangi. 

Plt Kadis Pertanian dan Pangan Kabupaten Banyuwangi, M Khoiri mengatakan, wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) hewan tidak memiliki pengaruh besar terhadap ketersediaan ternak. Dia menyebut, ketersediaan sapi di Banyuwangi ada 9.225 ekor dengan kebutuhan saat hari raya kurban sekitar 3.221 ekor. Sehingga masih surplus 6.004 ekor.

“Ketersediaan ternak yang siap untuk diproduksi lebih dari cukup. Dari kebutuhan kita kurang lebih 3.000 sekian. Sedangkan ternak sapi yang tersedia 6.000 lebih. Domba surplus, kambing juga surplus,” beber Khoiri, Jumat (20/05/2022).

Sementara ketersediaan kambing di Banyuwangi tersedia 36.184 ekor dengan kebutuhan 12.717, masih surplus 23.467 ekor. Termasuk domba, Banyuwangi surplus 17.709 ekor dari ketersediaan 22.749 ekor dikurangi jumlah kebutuhan saat Idul Adha nanti sekitar 5.040 ekor.

“Jadi ketersediaan ternak di Banyuwangi menghadapi Idul Adha sangat aman,” kata Khoiri.

Khoiri menyampaikan, dari hasil surveilans di lapangan, hingga saat ini belum ditemukan kasus PMK di Banyuwangi. Pihaknya terus melakukan upaya antisipasi penularan wabah tersebut agar tidak merambah ke Banyuwangi. Salah satunya menutup sementara akses lalu lintas pengiriman masuknya hewan ternak dari luar daerah.

“Meski lalu lintas hewan ternak ditutup, tidak ada masalah untuk Banyuwangi. Bahkan lima pasar hewan yang ada masih kami buka, karena kita masih negatif PMK. Agar perekonomian tetap berjalan,” tuturnya.

Khoiri juga membeberkan, meski wabah PMK sudah merambak di 14 kabupaten di Jawa Timur, tidak begitu berpengaruh terhadap harga ternak di Banyuwangi.Untuk itu, pihaknya memutuskan menutup sementara akses lalu lintas pengiriman masuknya hewan ternak dari luar daerah.

“Lalu lintas ternak di Kabupaten Banyuwangi, ada di Wongsorejo dan Kalibaru, sudah kami tutup. termasuk dari Bali. Di sana ada yang berjaga dan setiap hari kita awasi lalu lintas ternak baik masuk maupun keluar,” tambahnya. 

Khoiri menyebut, pihaknya untuk sementara waktu juga tidak mengeluarkan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) yang diterbitkan oleh dinas tersebut.

“Itu upaya kami untuk menanggulangi. Agar pedagang tidak bisa mengeluarkan ternak dari Banyuwangi,” ungkapnya.

Dia menambahkan, dari hasil surveilans hingga kini belum ditemukan kasus PMK di Kabupaten Banyuwangi. Oleh karenanya, ia meminta agar masyarakat sementara waktu menahan untuk tidak mendatangkan ternak dari luar daerah. Khoiri menyebut, sejauh ini lalu lintas ternak khusus di Kabupaten Banyuwangi masih tidak ada larangan. Seperti membuka pasar hewan. (Far/RBT)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top