BINTANG TENGGARA – Komitmen Pemkab Banyuwangi terhadap pengelolaan sampah mendapat perhatian penuh dari pemerintah Norwegia. Setelah didukung pembangunan tempat pengelolaan sampah (TPS 3R) di Desa Balak Songgon, kini Banyuwangi dipilih korporasi asal Norwegia sebagai lokasi pabrik pengolahan plastik “low value” yang pertama di Indonesia.  

Pabrik pengolahan sampah plastik tersebut bakal dibangun oleh Inframar (Infrastructure for Marine Plastic Waste), perusahaan asal Norwegia, dengan kapasitas produksi 12.500 ton/ tahun. 

“Dua hari lalu, CEO Inframar ke Banyuwangi membahas rencana pendirian pabrik. Norwegia ini senang dan terkesan dengan kerjasama yang selama ini kita jalin. Kini pemerintah Norwegia membawa salah satu korporasinya untuk membangun pabrik pengolahan sampah plastik yang bernilai rendah,” jelas Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Sabtu (18/11/2023). 

 Selama ini Pemkab Banyuwangi dinilai Duta Besar Kerajaan Norwegia untuk Indonesia Rut Krüger Giverin serius dalam menangani sampah. Mulai dari regulasi, pelibatan masyarakatnya dalam pengelolaan sampah hingga kemitraan dengan sektor private.

Banyuwangi juga telah membangun fasilitas pengolahan sampah atau TPS3R sebanyak 19 unit yang tersebar disejumlah wilayah. Salah satunya adalah TPS3R terbesar yang berlokasi di Desa Balak, Kecamatan Songgon, yang merupakan hasil kerjasama dengan Pemerintah Norwegia.

“Pabrik ini bakal yang pertama di Indonesia. Akan sangat bermanfaat, karena plastik jenis low value itu paling sulit pengolahannya karena tidak bernilai jual yang ujungnya menjadi sampah tak terolah. Jadi ini sangat bermanfaat untuk kita semua,” jelas Ipuk. 

Sementara itu, CEO Inframar Aron Uher mengatakan pihaknya telah mengenal Banyuwangi  sebelumnya lewat project pemerintah Norwegia di Banyuwangi, Clean Ocean Through Clean Community (CLOCC). Aron melihat komitmen dan keseriusan pemkab yang fokus untuk mencari solusi terbaik pengelolaan sampah plastik di daerah.

“Kami merasa ada ikatan yang kuat untuk terus bekerjasama dengan Banyuwangi. Jadi saat berencana membangun pabrik pengolahan plastik “low value” di Asia Tenggara, kami tidak ragu memilih Banyuwangi,” ujar Aron.

Inframar adalah perusahaan pengolahan sampah plastik yang melakukan terobosan mengolah jenis plastik bernilai rendah yang selama ini paling sulit pengolahannya. Contoh plastik bernilai rendah adalah kantong plastik dan bungkus bekas sabun atau makanan.

“Kami telah mengembangkan teknologi pengolahan sampah plastik terbaru. Sampah plastik low value akan diolah jadi produk setengah jadi lalu diekspor sebagai bahan mentah minyak mentah (crude oil),” ujarnya.

Plastik “low value”, lanjut Aron, akan dibeli dari TPS3R ataupun pengepul plastik di sekitar Banyuwangi dan Bali. Ditargetkan pembangunan pabrik akan dimulai pertengahan 2024, dan beroperasional awal 2025. 

“Pada tahap awal, target kami mengolah 12.500 ton sampah plastik. Jumlah ini akan terus bertambah seiring dengan peningkatan kapasitas produksi pabrik secara bertahap. Kami juga berkomitmen untuk merekrut sebanyak mungkin SDM lokal untuk mengelola pabrik,” tutupnya.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *